Nasional

Bertahan di Pulau Dewata Demi Terhindar 'Penjara Corona'

FOURTWO-Ratusan turis China yang berlibur di Bali memperpanjang masa liburannya, karena takut akan infeksi virus corona yang mematikan di negaranya. Kekhawatiran atas wabah yang menyebar dengan cepat mendorong Indonesia untuk menutup semua penerbangan ke dan dari China bulan ini, memukul bisnis restoran, hotel, agen perjalanan dan pemandu wisata di Pulau Dewata.

Tetapi dengan lebih dari 2.800 orang meninggal karena penyakit COVID-19 di daratan China, dan seluruh kota dikunci, pejabat imigrasi di Bali mengatakan hampir 1.000 turis China telah mengajukan permohonan perpanjangan visa darurat."Saya seorang pengungsi internasional," Steve Li, manajer sebuah perusahaan Eropa di China. "China seperti penjara besar, semua kota dikunci," tambahnya.Li mengatakan dia tidak percaya jaminan Beijing bahwa negara berusaha mengendalikan penyebaran virus corona.

Sementara ia berencana untuk kembali bekerja, Li meninggalkan istri dan dua anaknya yang masih kecil di Bali. "Saya mengelola perusahaan jadi saya tidak bisa meminta karyawan saya untuk terus bekerja sementara saya bersembunyi di sini," katanya.

Sekitar 1 juta wisatawan Tiongkok mengunjungi Bali setiap tahun - jumlah turis mancanegara asing terbesar kedua setelah Australia - dan menyuntikkan ratusan juta dolar ke dalam ekonomi lokal.Ribuan orang melakukan perjalanan ke sana untuk liburan Tahun Baru Imlek bulan lalu tepat ketika wabah virus corona mulai merajalela, mendorong penguncian provinsi Hubei di China, di mana infeksi pertama kali terdeteksi.

Sejumlah negara telah melarang masuk turis dari China. Pemerintah China juga berusaha menjemput warga negaranya yang masih berada di luar negeri. Hanya beberapa lusin pelancong Tiongkok di Bali yang menerima tawaran itu. "Saya tidak terkejut jika mereka tidak mau kembali," kata Kepala Dinas Pariwisata Bali Putu Astawa kepada AFP. 'Saya takut' Zilong Wang dari Beijing mengatakan dia menunda kepulangannya karena dia yakin pemerintahnya telah meremehkan jumlah korban yang sebenarnya dari infeksi itu.

"Saya lebih suka tinggal di Bali dalam situasi ini," kata pria berusia 30 tahun itu kepada AFP di luar kantor imigrasi yang dipenuhi turis Tiongkok yang cemas, mengantre berjam-jam dengan harapan dapat memperpanjang masa tinggal mereka.Wang mengatakan bahwa dia juga waspada terhadap pelancong Tiongkok lainnya. "Saya sudah mencoba untuk tetap di dalam hotel," kata Wang.

"Saya gugup ketika bertemu dengan beberapa orang Tionghoa lainnya terutama ketika mereka tidak memakai masker. Saya takut terinfeksi." Beberapa pelancong sedang mempersiapkan rencana cadangan jika permintaan mereka untuk memperpanjang masa tinggal mereka ditolak.Heather Wang, agen real estat dari provinsi Zhejiang, telah berada di Bali sejak akhir Januari dan tidak memiliki rencana untuk kembali ke rumah - bahkan jika dia terpaksa harus meninggalkan Bali. Dia menunggu untuk mendengar kabar dari kedutaan Australia tentang apakah aplikasi untuk izin masuk turisnya telah berhasil. "Jika Australia tidak menyetujui visa saya, saya pikir saya akan pergi ke Thailand," tambah pria 26 tahun itu.

 

 

 

 

 

 

 

Author: Fitriyana Dwi S.